Ayah hanya Inginkan yang Terbaik

Papa, ayah saya, baru akhir-akhir ini saya sadari semua yang dilakukan papa sama saya. Dulu, saya beberapa kali cekcok dengan papa karena papa tidak menuruti apa yang saya inginkan. Dulu, saya pernah melancarkan aksi diam karena papa tidak menyukai pacar saya. Dulu, saya membangkang larangan-larangan papa. Kalau ingat itu semua, rasanya sedih sekaligus pengen ketawa. Saya saat itu masih seorang gadis remaja yang selalu merasa bahwa dirinya sudah besar, sudah cukup dewasa untuk melakukan apapun yang saya mau. Sekarang saya baru menyadari, ternyata saya salah. Saya salah menilai diri saya sendiri. Saya salah dengan beberapa hal yang telah saya lakukan. Dan, saya salah menilai papa.

Papa saya orangnya kaku. Di mata saya, papa saya hanya memikirkan bagaimana memenuhi semua kebutuhan saya secara materi, itu saja sudah cukup. Tugasnya sebagai seorang ayah telah selesai (sekali lagi, ini di mata saya). Memang demikian adanya. Papa menyediakan semua kebutuhan materi saya. Bahkan saya sampai seringkali merasa bahwa yang papa berikan pada saya terlalu berlebihan.

Pakaian

Saya tidak termasuk orang yang brand minded. Untuk pakaian dan kerudung, saya tidak terlalu memusingkan merk. Asal enak dipakai dan warnanya cocok, sudah cukup buat saya. Saya tidak peduli merknya apa. Malah, sebagai seorang perempuan, naluri ibu-ibu saya juga sudah keluar. Suka barang yang lagi di-diskon! Hehehe…😛

Apalagi setelah kuliah, saya agak mikir-mikir kalau mau beli pakaian yang tidak ada diskonnya, sayang uangnya…

Tapi, kalau papa yang membelikan saya pakaian dan kerudung (tanpa ngajak saya), saya selalu nyesel ngeliat bandrol harganya. Harga segitu cuman dapet satu baju dan satu kerudung?? Padahal kalau saya dikasih “mentahnya”, dengan uang segitu mungkin saya bisa beli tiga sampai empat potong baju dan dua kerudung… Sayang banget kan uangnya…

Tapi setelah saya pikir-pikir lagi, dari sudut pandang positif, mengapa apa membelikan saya baju dan kerudung dengan harga yang mahal, sebenarnya papa cuman ingin ngasih yang terbaik yang bisa ia belikan untuk anaknya. Papa hanya ingin saya memakai pakaian dan kerudung yang terbaik (dalam kacamata papa).

Makanan

Karena kuliah saya jauh dari rumah, jadi saya cuman pulang paling banyak setahun dua kali. Karena jarang pulang, sekalinya pulang, pasti semua keinginan saya selalu diturutin, apalagi soal makanan. Saya pengen makan apa aja, pasti dibuatin atau dibeliin. Apalagi kalo lagi kangen banget pengen makan sesuatu yang adanya cuman di Jember. Hmm, udah kayak orang ngidam dah pokoknya! Hehehe…😛

Anyway, papa tahu kali ya kalo anaknya di Bogor sering ngirit soal makanan. Jadinya, kalo saya lagi di rumah, selalu dimasakin yang enak-enak. Selain itu, papa juga suka banget ngajak makan di luar. Saya sama papa sering dinner berdua gitu…🙂

Nah, disini nih yang sebenernya saya kurang suka. Bukan masalah makan di luarnya. Tapi masalah tempat makannya. Kalo lagi makan di luar, papa selalu ngajak saya makan di tempat yang bagus, dan pastinya mahal. Buat saya, ngapain sih buang-buang uang untuk makan di tempat yang seperti ini? Toh, bagi saya, saya bisa makan bareng sama orang tua saat pulang ke rumah, itu udah cukup. Walopun cuman pake lauk tahu, tempe dan sayur bayam, pasti beda rasanya jika makan bareng keluarga di rumah. Tapi tidak demikian bagi papa, papa ingin saya makan di tempat yang enak.

Saya jadi berpikir, mengapa papa selalu ngajak saya makan di tempat yang bagus dan mahal kalo lagi pulang ke Jember? Ternyata sekali lagi, papa hanya ingin saya mendapatkan yang terbaik yang bisa beliau berikan.

Pacarku

Untuk urusan pacar, papa juga sangat selektif. Dulu waktu masih jaman pake seragam putih abu – abu, papa selalu melarang saya untuk pacaran. Kalau ada teman laki-laki saya (dan juga kakak saya) yang ke rumah, pasti papa selalu marah-marah.

Setelah kuliah pun keadaan tidak berubah. Kalau saya menunjukkan pacar saya sama papa, papa pasti komentar ini – itu. Yang intinya sih beliau kurang sreg dengan pacar saya dan menolak pacar saya.

Kalau sudah seperti ini, biasanya saya protes keras sama papa, mau yang kayak gimana lagi sih??? Sampai saya pernah ngomong yang agak keras sama papa karena membela pacar saya. Tapi papa juga tetep kekeuh kalau beliau tidak suka dengan pacar saya. Pastinya saya dongkol dong?

Nah, itu dulu. Sekarang saya menyadari kalau sebenarnya papa hanya menginginkan yang terbaik untuk saya. Mengapa papa selalu menolak pacar saya, ya karena dalam kacamata beliau, ada yang kurang dari pacar saya. Mungkin beliau berpikir kalau pacar saya kurang pantas untuk saya. Papa sangat selektif dalam hal ini. Papa hanya menginginkan orang yang terbaik untuk menjadi pendamping hidup saya.

Papa, baru saat ini kumengerti semua yang papa lakukan untukku. Papa selalu menyediakan semua hal yang terbaik untukku. Dan papa hanya menginginkan yang terbaik untukku.

Papa, seandainya dulu aku bisa memaknai perkataanmu dari sudut pandang yang baru saat ini kuketahui, dan seandainya waktu bisa kuputar kembali, pasti aku tidak akan melakukan hal-hal yang mungkin pernah menyakiti hatimu, membuatmu terluka dengan perkataanku yang sering membantahmu, serta aku akan selalu patuh pada semua perintahmu karena aku yakin semua yang papa suruh untuk kulakukan adalah semata-mata hanya untuk kebaikanku dan hanya untuk yang terbaik untukku…

Bogor, 28 Desember 2009 09:39

~Okvina Nur Alvita

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: