Episode Pertama Ngambil Data

Setelah satu setengah bulan ini berkutat terus dengan urusan skripsi, rasanya perlu deh saya certain bagian terpenting dari perjalanan nyusun buku pertama saya ini, yang Insya Allah akan dirilis bulan Februari mendatang (Amien…).

Butuh waktu dua minggu untuk menyelesaikan 80% proposal dan instrumennya (kuesioner). Setelah konsultasi kedua, dosen pembimbing saya menyuruh saya untuk melakukan try out (uji coba) kuesioner. Girang bukan kepalang saya bisa melewati tahap ini diluar jangka waktu yang saya tetapkan. Sambil mengumpulkan beberapa responden try out, saya sekaligus mengurus izin penelitian di kesbang linmas Bogor, Dinas Pendidikan kota Bogor dan beberapa SMA di kota Bogor.

19 responden sudah terkumpul untuk try out kuesioner saya. Setelah saya olah data yang diperoleh dari responden-responden itu, nilai reliabilitas yang saya peroleh dari kuesioner yang sudah saya susun cukup tinggi. Saya langsung lapor ke dosen pembimbing dong, dan beliau langsung mengizinkan saya untuk turun lapang ngambil data.

Sebelum proses ngambil data dimulai, pastinya saya janjian sama SMA yang bersangkutan. Setelah dapat jadwal, saya langsung menyiapkan semua keperluan untuk ngambil data.

Senin, 30 November 2009

Jadwal ngambil data hari itu di SMA PGRI 4 Bogor. Jam 8 pagi saya janjian dengan ibu Tini untuk ngambil data di SMA tersebut. Jam 7.30 WIB saya sudah sampai disana. Saya langsung menuju ke kantor bu Tini. Pintunya ditutup dan tidak ada orang disana. Saya pun menunggu sambil duduk-duduk di depan kantor beliau. Penjaga sekolah menghampiri saya.

”Mau ketemu siapa mbak?”, tanya penjaga sekolah itu.

”Bu Tini pak”, jawab saya singkat.

”Oh, Bu Tininya masih upacara. Tunggu aja ya”, penjaga sekolah memberikan informasi.

Saya hanya senyum sambil tetap duduk.

Jam 8.30, sudah satu jam saya menunggu.

Saya mulai mendeteksi adanya keganjilan.

”Kok sekolah ini sepi banget ya? Nggak ada tanda-tanda upacara”, batin saya.

”Oh, lagi upacara di tempat lain kali, kan biasanya kalo hari-hari tertentu suka ada upacara khusus dimanaaa gitu, biasanya bareng sama SMA-SMA lain gitu kan… lagian tadi juga penjaga sekolah kan bilang kalo bu Tini lagi upacara”, bela batin saya.

”Eh, by the way, hari ini tanggal 30 November kan? Emang ada peristiwa bersejarah ya hari ini sampe harus upacara di tempat lain?”, tanya batin saya.

Saat itu ada beberapa (nggak banyak sih, 3 orang kali) siswa SMA yang memasuki sekolah.

“Tuh kan bener, pasti lagi upacara di tempat lain, itu baru ada yang dateng”, lagi-lagi batin saya membela.

Jam 9 lewat, saya sudah mulai gelisah. Anak SMA yang datang nggak nambah-nambah. Eh, nambah ding, tapi satu orang doang. Dan dia duduk-duduk di salah satu koridor di depan tempat duduk saya.

Akhirnya saya nggak tahan. Saya beranjak dari tempat duduk saya dan menghampiri siswa itu.

”Dek, kalo upacara biasanya dimana sih?”, tanya saya.

“Disini teh”, jawabnya sambil menunjuk lapangan yang ada di belakangnya.

”Trus hari ini upacaranya dimana? Kok nggak ada upacara disini?”, tanya saya lagi.

”Hari ini kan libur teh…”, jawabnya santai.

”Hah???!!! Libur??”, ujar saya nggak percaya. “Semua SMA hari ini libur?”, tanya saya.

”Nggak teh, cuman PGRI 4 aja yang hari ini libur. Soalnya sekolahnya nanti mau dipake sama UT buat ujian”, jawab anak itu. “Teteh mau ngapain?”, tanyanya.

“Mau nyebar kuesioner buat penelitian. Udah janjian sih sama bu Tini. Katanya hari ini jam 8…”, jawab saya sambil masih bengong nggak percaya. “Terus Bu Tininya katanya lagi upacara, upacara dimana?”

“Oh, guru-guru emang lagi upacara di sempur teh… Teteh coba hubungi Bu Tini aja deh”, ia memberikan saran.

“Dari tadi sih pengennya gitu, cuman hape teteh baterenya habis”

“Mau pake hape aku?”, ia menawarkan sambil menyodorkan ponselnya.

”Nggak usah, makasih, teteh butuh colokan aja”

”Itu”, ia menunjuk sebuah stop kontak di ujung koridor.

Saya langsung menuju stop kontak itu dan men-charge ponsel saya. Saya mencoba untuk menelepon Bu Tini, tapi nggak diangkat. Lalu saya mengirim sms ke bu Tini dan langsung pergi dari SMA itu. Nggak beberapa lama, bu Tini membalas sms saya dan bilang kalau saya bisa ngambil data besok. Okay…

Dari SMA PGRI 4 saya langsung ke SMA Bina Insani untuk memberikan beberapa hal yang mereka minta sebelum saya bisa turun lapang di SMA tersebut (surat permohonan pribadi, proposal penelitian dan contoh kuesioner yang akan saya sebar). Jam 10 lewat saya menyelesaikan segala urusan di SMA Bina Insani.

Dari SMA Bina Insani, saya langsung ke SMA YZA 1. Karena ada perbaikan jalan yang menyebabkan kemacetan, baru jam 11.30 saya sampai di SMA YZA 1.

Di gerbang SMA YZA 1 saya sempat ditahan satpam karena langsung ngeloyor masuk ke dalam area sekolah. Saya ditegur oleh satpam dan sempat diinterogasi sebentar olehnya.

”Mau kemana mbak?”, tanya satpam dengan tampang garang, apalagi ditambah dengan kumisnya yang seperti kumis pak Raden.

”Ke SMA pak”, jawab saya singkat.

”Mau ketemu siapa?”

”Pak Emon, udah janji sebelumnya”

”Mau ngapain?”

”Survey untuk penelitian”,

“Mbak dari mana?”

“IPB”, jawab saya dengan sisa-sisa tenaga yang saya miliki hari itu. OMG, emang saya ada tampang sales panci ya sampai dia harus mencecar saya dengan beberapa pertanyaan itu dan terkesan sangat tidak percaya pada saya…

“Oh, ya udah”. Akhirnya satpam mengijinkan saya untuk masuk.

Saya langsung menuju ruangan pak Emon dan bertemu dengannya.

”Udah ditunggu-tunggu mbak, kok baru datang?”

”Iya pak, tadi macet dan saya masih harus ke Bina Insani dulu…”, bela saya. ”Terus, saya bisa langsung ke kelas pak?”, tanya saya penuh harap.

”Wah, anak-anak udah pada pulang tuh…”

”Whats???? Emang anak SMA pulangnya jam setengah dua belas ya? Bukannya jam dua? Seinget saya waktu dulu masih jadi anak SMA, saya selalu pulang jam setengah dua kalau hari Senin-Kamis.”, tentu saja saya mengatakan ini dalam hati. Saya hanya bisa menampilkan ekspresi menelan ludah di depan pak Emon.

”Besok pagi aja ya mbak kesininya. Jam delapan deh…”, kata pak Emon.

”Oke…”, saya mengatakan oke itu dengan nada yang sangat lemah…

Fiuuhhh,, bisa kebayang nggak yang saya alami hari itu? Dan apa yang saya rasakan? Acara ngambil data hari itu gagal total!!

Selasa, 1 Desember 2009

Jam 8 teng saya sampai di SMA YZA 1. Saya berpikir kalau saya bisa langsung masuk ke kelas. Ternyata saya salah, saya masih harus menunggu sampai jam 9. Ya ampun, tau gitu kan saya tadi masih sempat sarapan untuk persiapan ”tempur” hari ini…

Jam 9 saya bisa masuk ke kelas. Dan seperti yang saya bayangkan, saya digodain sama beberapa siswa yang ada disana.

”Hai tante cantik, mau ngapain?” (emang tampang gw udah kayak tante-tante ya??)

“Teteh, teteh kayak artis siapaaa…gitu…”

”Heh, lu tuh ye, anak-anak kecil!! Udah buruan selesein ngisi kuesionernya! Nggak usah kebanyakan komentar!” tentunya umpatan saya ini hanya di dalam hati, sambil mulut terus mengumbar senyum…

Jam 9.45 selesai juga acara ngambil data di SMA YZA 1, setelah berpamitan ke pak Emon, saya langsung ngacir ke SMA 5 Bogor.

Jadwal saya di SMA 5 jam 10.15, semoga waktu untuk perjalanan kesana cukup…

Lagi-lagi, macet dan angkot yang ngetem bikin rencana berantakan! Saya baru sampai di SMA 5 pukul 10.40. Saya langsung menemui Bu Sri. Bu Sri menolak saya untuk mengambil data hari itu karena waktu yang tersisa hanya tinggal 20 menit lagi. Bu Sri menyuruh saya untuk datang lagi minggu depan saja.

Saya keluar dari SMA 5 dengan sangat lunglai…

Tapi, perjuangan hari itu belum berakhir, masih ada satu SMA lagi yang jadi target. SMA PGRI 4.

Jam 11.30 saya sampai di PGRI 4. Bu Tini menemui saya dan langsung mengantar saya ke kelas yang jadi sasaran responden penelitian.

Sama seperti di SMA YZA 1, anak-anak kecil itu menggoda saya.

”Teteh geulis…”

”Teteh, wajahmu mengalihkan duniaku…”

Saya menanggapi komentar mereka hanya dengan senyum…

Sama seperti di SMA YZA 1, saya membutuhkan waktu sekitar 45 menit untuk mengumpulkan data dari  30-an responden. Setelah semuanya terkumpul. Saya langsung pulang…

Not Bad lah hari itu, at least saya sudah bisa mengumpulkan lebih dari 60 responden dalam satu hari…🙂

FYI: SMA PGRI 4 itu di Warung Jambu, SMA YZA 1 di Tajur, SMA Bina Insani di Jalan Soleh Iskandar (Jalan Baru), SMA 5 di deket jalan Semeru. So, dari ujung ke ujung Bogor kan??

~Okvina Nur Alvita

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: